January 15, 2009

Ncik? ato mbak?

Asli deh.. Saya ngga suka dipanggil ncik.

Kenapa saya tiba2 bilang gini?
Ceritanya kemaren saya ngobrol sama orang ga dikenal di chatroom. Saya panggil dia 'mas'. Si 'mas' disana ga terima dipanggil begitu, karena ceritanya dia cina (ups, tionghoa). Terus dia minta dipanggil 'engko'.

Halah, saya jadi mikir, kenapa sih buat nama panggilan aja perlu ada dikotomi rasial ya di Indonesia? Orang jawa minta dipanggil mas, orang tionghoa minta dipanggil ngko, dll.
Berhubung sekarang domisili saya sekarang lagi di Jerman, saya jadi bayangin, lucu juga kali ya kalo bayangin orang Jerman manggil orang Asia, Afrika dengan panggilan yg beda2. Untungnya disini cuma ada 'Herr' sama 'Frau'. Mau warna kulitnya apa juga panggilannya ya tetep itu. Sama spt bahasa inggris, semua orang cuma dipanggil mister, ma'am, atau miss, mau warna kulitnya putih, item, kuning, ungu.

Yah untungnya saya juga jarang2 sih dipanggil ncik, apalagi amoy (hih merinding) di Jakarta. Banyakan mbak2 di mall manggil saya 'mbak' juga :D Jujur, kuping saya juga lebih seneng kalo denger papa mama saya dipanggil 'bapak' dan 'ibu'.

Sekarang pertanyaannya, apakah panggilan yg beda2 ngikutin suku dan ras ini disebabkan oleh bahasa Indonesia yang terlalu kompleks dan kaya, atau karena pikiran kita orang Indonesia yang masih terkotak-kotak? Atau malah saya aja yg ngeyel?

3 comments:

Py said...

gue ga demen dipanggil ada embel2nya, mending panggil nama aja deh, malah ga kliatan ras dan usia *sensi kalo udah makin tua hehehe

wee said...

hihi...ga seneng dipanggil 'ibu' ya jeung? :D

krismariana widyaningsih said...

kalau aku sih lebih suka dipanggil nama. nggak ribet. kalau belum kenal, panggilan "mbak" sebenarnya lebih pas di telingaku. hehehe. salam kenal ya! :)